Saturday, November 1, 2008

Lafaz yang Tersimpan

Sebagai manusia, kadangkala kita terpaksa menerima hakikat bahawa setiap perkara yang kita ingini itu tidak semestinya akan kita miliki. Adakalanya, mugkin apa yang kita ingini itu hanya sejengkal jaraknya dari hujung jari namun ia masih tidak dapat untuk kita genggami. Mungkin sudah tersurat ianya bukan rezeki untuk kita miliki. Pasti ada hikmah yang tersembunyi.

Namun, kadangkala impian itu tidak kita gapai bukan kerna ianya memang suatu suratan tetapi kita sendiri sebagai insan takut untuk mendapatkannya. Ianya ibarat, haruman sudah menyapa deria namun lidah yang ada tidak berani merasa... Semuanya hanya kerana kita takut untuk merasa.. Takut andai rasa itu tidak sama seperti rasa yang kita harapkan. Maka rasa yang ada itu sudah menjadi tidak berguna. Lafaz yang ada itu hanya tinggal menjadi 'Lafaz yang Tersimpan'. Tersadai jauh ke lubuh jiwa.. Kekallah ia disitu sehingga tiba masanya mata yang terbuka akhirnya terpejam. Lalu semuanya tidak lagi berguna...

Ingatlah, Ahmad Danial pernah berkata, "Tanpa keberanian mimpi tidak bermakna..!!" (Dipetik dari Filem Soalnya Hati lakonan Afdlin Shauki dan Erra Fazira)

Sedarlah... Walaupun kebenaran yang ada itu mungkin sesuatu yang pahit, namun sedarlah bahawa kepahitan itu selalunya adalah penawar.

Di sini Lea ingin berkongsi dengan kawan-kawan sekalian, suatu lagu yang sangat mempunyai makna yang mendalam di dalam hidup Lea. Marilah bersama kita menghayati lagu ini bersama-sama...

Lafaz yang Tersimpan ~ U.N.I.C

Luluh hatiku yang sayu
Menatap wajahmu tenang dalam lena
Kasih kuzahirkan laku
Sedangkan bibirku jauh dari lafaznya

Dan raut tuahmu memberkas jiwaku
Meredakan rindu mendamaikan kalbu
Tak mungkin kutemu iras sentuhanmu
Biar pun kuredah seluruh dunia mencari gantimu oh..

Betapa sukarnya menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar tingkah
Cuma ungkapan kebisuan yang melindungkan kalimah rahsia

Masih kubiarkan waktu
Melarikan lafaz
Kasihku padamu..

Mengapakah sukar menyusun bicara
Meluahkan rasa menuturkan sayang
Kasih yang terlimpah hanya sekadar tingkah
Cumalah ungkapan bisu kalimah rahsia

Apakah yang hilang?
Andai diri sukar beri penghargaan penuh kejujuran
Tak mungkin terlihat cinta yang merona
Jika hanya mata yang bersuara bukan atur kata

Tiada lagi ertinya pengucapan
Andai akhir nafas dihujung helaan
Sebelum mata rapat terpejam
Usah biar kehilangan menggantikan lafaz yang tersimpan

Link untuk mendengar lagu tersebut : [Lafaz yang Tersimpan]
Untuk mendengar lagu ini secara serentak sambil membaca blog,
sila 'Right Clik' dan pilih 'Open in New Tab'

Ingatlah...

"Usah biar kehilangan menggantikan lafaz yang tersimpan".. huhu.. nasihat ini ditujukan khas buat diri Lea juga.. wahuwahuwahuwa..


1 comment:

nin said...

sedih dan sayu.. itu perasaan sy bila baca lafaz yang tersimpan..

mmg benar tak semua yg terbuku dihati mudah untuk dilafazkan.. alih2 kita hanya memendam rasa.. dan lihat apa yg akan berlaku seterusnya..

tapi kalau ada kekuatan luahkan je, kalau x nanti kita yang rugi.. tapi pastikan masa tu kita betul2 kuat dr segala segi...